Loading...
OLAHRAGA

Daftar Pelatih Yang Paling Sering Dipecat

Pada Era sepakbola modern pada saat ini, hasil ialah hal yang amat penting. Oleh karena itu, menangani klub top Eropa seperti Chelsea, Manchester United, Barcelona dan Real Madrid memang tidak mudah. Tekanan untuk memenangkan laga dan gelar amat besar dan kekalahan tidak akan pernah bisa diterima.

 

Konsekuensi bagi pelatih karena gagal memenuhi sasaran tertentu seperti memenangkan piala, lolos Liga Champions atau tidak bisa selamat dari degradasi umumnya berupa pemecatan. Namun, persoalan di ruang ganti juga bisa membikin pelatih kehilangan pekerjaannya.

 

Berikut ini lima pelatih top yang kerap kali dipecat dalam karirnya seperti dikabarkan Sportskeeda :

 

  1. Claudio Ranieri – 8 kali

Claudio Ranieri pernah menangani beberapa klub besar Eropa seperti Napoli, Valencia, Atletico Madrid, Chelsea, AS Roma, Juventus, Inter Milan, dan AS Monaco dalam 31 tahun karir kepelatihannya. Pelatih impian Italia itu cuma memenangkan satu gelar liga papan atas dalam karirnya yang panjang dan dipecat dalam delapan kans.

 

Ranieri mengawali karir kepelatihannya pada tahun 1987 di Campania Puteolana, sebuah klub kecil di Italia. Dia kemudian pindah ke Cagliari pada tahun 1988 dan namanya mulai menjulang. Dia bergabung dengan Napoli pada tahun 1991 melainkan dipecat oleh klub hal yang demikian pada tahun 1993. Chelsea memecatnya pada tahun 2004 sesudah masa jabatan empat tahun tanpa gelar.

 

Dia pernah dipecat oleh Valencia, Juventus, dan Inter Milan pada 2005, 2009, dan 2012. Dia juga dipecat oleh Monaco pada 2014 sedangkan berhasil menjadi runner up di Ligue 1. Ranieri dipecat oleh Yunani cuma dalam waktu lima bulan. Dia kemudian mendarat di Premier League pada tahun 2015 dan memberi arahan Leicester City meraih gelar Premier League pada tahun 2016 melainkan dipecat pada musim berikutnya karena hasil yang buruk.

 

  1. Roy Hodgson

Roy Hodgson ialah salah satu pelatih paling lama di dunia sepak bola ketika ini. Dia mengawali karir kepelatihannya di Halmstads pada tahun 1976 dan sudah menangani lebih dari 20 regu dalam 42 tahun sebagai pelatih. Terlepas dari kesuksesan di Malmo, Hodgson sejauh ini gagal meraih trofi liga dengan regu papan atas manapun. Dia juga tidak terlalu berhasil dengan regu nasional.

 

Dia pernah memimpin beberapa klub besar seperti Inter Milan, Blackburn Rovers, Udinese dan Liverpool. Selain itu, Hodgson sudah mengelola regu nasional seperti Swiss, Finlandia, Inggris, dan Uni Emirat Arab. Dia tidak pernah tinggal di klub selama lebih dari 4 tahun dan sudah dipecat lima kali dalam karir karirnya.

 

Karung pertamanya terjadi pada tahun 1998 di Blackburn Rovers. Dia kehilangan pekerjaannya di Udinese pada tahun 2001 dan dipecat oleh Finlandia pada tahun 2007 karena hasil yang buruk. Pada tahun 2010, Liverpool memecatnya sesudah cuma satu musim dan pada 2016, dia dipecat dari peran pelatih Inggris.

 

  1. Sam Allardyce – 5 kali

Sam Allardyce hampir memecahkan 30 tahun dalam karirnya sebagai pelatih sepakbola. Dia pernah menangani beberapa regu top Inggris seperti Newcastle, Blackburn Rovers, Sunderland, Bolton Wanderers, West Ham, dan timnas Inggris.

 

Allardyce dipekerjakan sebagai pelatih pemain di West Brom pada Februari 1989 melainkan kemudian dipecat pada 1991. Dia lalu menangani Blackpool dari 1994 hingga 1996 dan dipecat pada akhir musim 1995/96.

 

Dia memimpin Bolton selama tujuh tahun dan lalu pindah ke Newcastle kemudian dipecat dalam waktu tujuh bulan. Dia langsung pindah ke Blackburn Rovers pada tahun 2008 dan dipecat pada tahun 2010 serta mengalami nasib yang sama di West Ham pada tahun 2015. Dia mengagetkan, karirnya sebagai pelatih Inggris cuma bertahan 67 hari, menyusul tuduhan skandal suap.

 

  1. Pepe Mel – 5 kali

Pepe Mel mengawali karir kepelatihannya di Coslada di Spanyol. Tugas pertamanya sebagai pelatih di kasta tertinggi datang pada tahun 2001 di klub Spanyol, Tenerife dan terdegradasi. Dia pernah menangani klub divisi dua seperti Getafe, Alaves, dan Polideportivo Ejido.

 

Pemecatan pertama dalam karirnya terjadi di Polideportivo Ejido. Dia pindah ke Rayo Vallecano pada tahun 2006 melainkan kemudian dipecat pada tahun 2010. Dia mengani Betis selama tiga tahun sebelum pindah ke Premier League dengan West Bromn pada tahun 2014 melainkan dipecat dalam waktu lima bulan.

 

Dia kembali ke Spanyol melainkan kemujurannya tidak berubah. Dua tugas kepelatihan berikutnya berakhir dengan pemecatan di Betis dan Deportivo La Coruna masing-masing pada 2016 dan 2017. Pelatih asal Spanyol hal yang demikian ketika ini sedang menganggur.

 

  1. Steve McClaren – 5 kali

Steve McClaren mengawali karir kepelatihannya di Derby County pada tahun 1995 dengan menjadi pembantu manajer Jim Smith. Dia pindah ke Manchester United pada tahun 1999 dan kemudian ke timnas Inggris pada tahun 2000 sebagai pembantu manajer.

 

Dia ditunjuk sebagai manajer Middlesbrough pada tahun 2001 dan kemudian untuk Inggris pada tahun 2006. Namun, dia dipecat ketika Inggris gagal lolos ke Euro 2008. Dia menangani Twente selama dua tahun sebelum pindah ke VfL Wolfsburg. Dia dipecat oleh Wolfsburg di tahun 2011 karena hasil yang buruk.

 

Saat beberapa tugas singkat dengan Nottingham Forest dan Twente, dia mendarat di Derby County. Derby County lalu memecatnya pada tahun 2015. McClaren kemudian menghadapi pemecatan di Newcastle United dan untuk kedua kalinya, di Derby County.

 

ini dia menjadi konsultan pelatih di Maccabi Tel Aviv. Keberhasilan terbesar karir kepelatihannya terjadi pada 2010 ketika dia memimpin FC Twente meraih gelar Eredivisie.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *